Melihat Peluang dan Kesempatan

Sekiranya kurang lebih setahun lalu, gw sharing dengan rekan kerja yang sudah senior. Walaupun saat itu kita baru dipertemukan sekali saja karena ada meeting terkait kerja sama project tapi gw merasa cocok sekali berdiskusi dengan beliau. Saat itu, banyak hal yang disharing dan kata-kata penyemangat yang beliau berikan. Salah 1 kalimat yang selalu gw ingat “Pintar-pintarlah melihat peluang dan kesempatan dimanapun kamu berada, dan manfaatkan itu untuk hal-hal positif”.

Saat itu, sejujurnya gw hanya menganggap pembicaraan kami sebagai basa-basi biasa 🙂 Namun, saat ini gw benar-benar mengerti makna dari kata2 beliau :0)

Suatu hari, gw bekerja seperti biasa. Namun tiba-tiba saja gw dipanggil bergantian oleh jajaran Management, pada saat line telepon berbunyi dan gw diminta menuju ruangan itu dalam hati gw langsung bilang “Mati deh gw, ini pasti karena belakangan ini gw ga produktif, gw lagi gila banget kecanduan sama chat wa dengan grup buibu Mahmud dan lagi keasikan liat2 sosmed” Tapi untuk kerjaan sebenarnya ya beres semua, karena kan pas sebelum cuti lahiran kerjaan yg harusnya jadi target semester 2 uda gw cicil jadi gw juga sbenernya tinggal review lagi sambil ngelengkapin aja di periode semester 2 ini.

Pas di dalem ruangan, gw kaya di sidang, ditanya2 soal kerjaan gue mulai dari apa yang sekarang sedang gw kerjain, progress nya gimana, dst.. Ini gw beneran degdegan loh.. Hahaha… Dan Surprise.. Ternyata peluang dan kesempatan itu tiba.. Lucky Dip menghampiri gw.. Gw dapet tawaran job promotion.

Tapi masalahnya adalah, ini divisi lama yang dulu gw tempatin dan gw mengajukan mutasi pas meried karena kerjaan ke luar kota dan lembur terus.Bedanya level jabatan yang ditawarkan saat ini ya lebih tinggi aja dan struktur nya uda banyak perubahan dari yang sebelumnya. Nah, pas gw ditanya ya gw bingung.. Jujur 1 sisi, gw katakan ini kesempatan, kapan lagi.. Karena gw yakin ga gampang dapat kesempatan kaya gini. Dan memang gw ga nyangka terpilih.. Saat itu, gw gatau mau jawab apa 🙂 Ini beneran, gw diem dan tiba tiba ada bisikan malaikat (*iniLebay*) “Lo jawab aja, boleh tidak saya pertimbangkan dulu?”. Dengan keberanian akhirnya gw jawab kaya gitu padahal awalnya gw mau lsg jawab saya ga bisa karena saya sudah berkeluarga dan tdk memungkinkan untuk menerima posisi tersebut. Intinya ya gw belom sampe hati lah ninggalin anak bayi yang lucu maksimal itu berminggu2 dan kemungkinan lembur lagi kaya dulu 🙂

Sampe rumah gw diskusi dengan partner in crime gw aka suami, dy bilang coba lu nego bisa kaga. Gw bilang Lo kira ini perusahaan punya gue? dan dy bilang uda coba aja dulu, lo ga salah apa2 kan.. Terburuknya ya lo ga dipromote, bukan dipecat. Survive kan di posisi sekarang ya udah lanjutin aja.. Namanya mencoba, dan lo coba kasi beberapa solusi atas negosiasi elu,,, Dan 2 hari kemudian gw baru kasi jawaban dngan melakukan negosiasi. Negosiasi ini mungkin agak irasional buat beberapa orang. Gw nego kalo gw ga bersedia lembur dan keluar kota, tapi gw akan koordinasi dengan tim di lapangan dan menjamin pekerjaan tim beres dan juga apabila tim ga bisa handle gw akan turun ke lapangan. Dan gw memang yakin tim nya juga well trained jadi ya aman lah gw kasi opsi gini.. Dan saat itu juga calon atasan yang baru bilang “Oke, sy ga keberatan. Karena memang bukan porsi km lagi utk turun ke lapangan, tapi in case tim kamu ga bisa handle ya pasti lah kamu harus turun, dan berlaku juga untuk saya.  🙂 WOO OWW… Gw langsung gimana gitu denger jawaban kaya gini :))) Tapi dy akan ngomongin dulu ke HRD supaya semua nya terbuka, jadi dalam arti kata bukan karena gw dikasi keistimewaan loh, tapi perusahaan sudah menyetujui negosiasi ini 🙂

Dan ga pake lama, mungkin kurleb seminggu di hari ini “APPROVED” dan pesan indah menyambut natal “Tetap menundukkan kepala dan jangan jadi tinggi hati ya. Semua yang menjadi rekanmu, atasanmu, bawahanmu, dan tim mu itu yang membuat mu ada di hari ini. Dari mereka kamu berbagi pengalaman dan dari mereka juga kamu belajar. Karena pada dasarnya manusia akan membutuhkan orang lain dalam setiap fase kehidupannya. Dan seorang leader yang sukses adalah yang juga menghasilkan leader baru.” Pesan-pesan ini berasa damai banget di hati dan bener-bener bikin terharuuu TT. Dan Semoga gw bisa mengambil bagian dari tanggungjawab yang sudah dipercayakan ini dan 1 lagi, Harus kembali produktif.. Hahaha 🙂

Nah jadi ini kata2 dari rekan kerja gw yang setahun lalu kasi wejangan bener2 kejadian.. Kalo saat gw ditawarin gw lsg jawab NOO artinya gw uda hilang loh kesempatan dan peluang ini yang mungkin belom tentu bakal menghampiri lagi 🙂

Jadi jangan takut mencoba ya..

Eh tapi bukan semata-mata langsung nego tanpa melihat situasi ya 🙂 Gw berani mengajukan ini karena memang sudah memperlajari struktur kerja yang baru, jumlah tim yang ada di dalam tim gw nanti, scope kerja yang gw lakukan, dan beberapa aspek yang lain..

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Melihat Peluang dan Kesempatan

  1. Congrats Ciii !
    Iya tuh sbenernya jawaban paling aman adl “saya pikir2 dulu ya pak/bu,” bukannya sombong sih tp kita kan ada bbrp pertimbangan jg ya 😊 dan diskusi2 sm org terdekat pun jg membantu

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s