Mommy E-Ping..

Waktu itu cepet banget berjalannya.. Ga terasa si bayi mungil uda nyaris 9 bulan di bulan Januari 2017 ini, yang artinya uda 9 bulan juga daku jadi mommy e-ping.. Gimana sih rasanya jadi mommy e-ping??

Mmm.. Sejujurnya ya capek tapi seneng.. Semua opsi pasti ada plus minusnya, ga mungkin ada yang sempurna lah ya.. Sedikit mau gw bahas soal suka duka jadi mommy e-ping..

Gw ini bukan masuk dalam aliran garis keras lah ya.. Bagi gw semua pilihan itu benar ga ada yang salah karena semua orang punya kondisi yang berbeda, ga bisa disamain.. Lahiran normal/sectio , ASI/ Sufor, FTM/ WM, Direct/ E-Ping buat gw semua bagus dan ga ada yang salah.. Cuma kebetulan aja nih gw memilih jadi mommy E-Ping..

Sebetulnya pas masih hamil dulu gw sendiri ga yakin-yakin amat bakalan memberikan ASIX buat anak gw.. Waktu itu pas hamil beberapa bulan gw bergabung dengan grup Mahmud yang personilnya nih temen-temen blogger juga. Setelah bergabung, dengan pembahasan dari temen-temen disana sedikit banyak baru mulai “ngeh” betapa hebatnya si ASI.. Tapi saat itu, jujurlah gw sendiri ga yakin loh bahwa gw bakalan bisa nge ASI sampe sampe gw ga prepare buat beli breastpump.. Di grup uda diingetin berkali kali kalo itu salah 1 “must have things” buat persiapan kelahiran si bayi.. Tapi gw masih mendoktrin diri gw sndiri “BP itu mahal, kalo akhirnya ternyata ASI ga keluar bisa rugi, buat apa beli sekarang, nanti aja gitu ya tunggu uda pasti, tho kalo keluar bisa direct juga..” Tapi gw tiap hari mikirin.. Buakakak.. Gw berasa bener juga ya, kalo nanti misal si anak susah directnya gimana karena kan uda denger sedikit banyak cerita dari temen-temen yang sudah pengalaman ngurus nb. Gw masih juga ngeyel bilang sama diri sendiri “Gampang lah sufor aja”. Tapi sama halnya soal BP, temen2 uda menjabarkan gimana dahsyatnya ASI yang termasuk salah 1 Karya Tuhan yang luar biasa jadilah gw kepikiran lagi “Ini yakin gw begini”… Akhirnya kalo ga salah inget H-14 deh gw melipir lah ke ITC Mangdu, akhirnya beli deh BP Avent Manual di Chubby Baby Shop.. Pulang dicuci dan disteril kemudian dimasukin ke dalam tas yang bakal dibawa buat lahiran..Seiring waktu ya gw ga nyangka banget deh bisa ASIX smp 6 bulan, dan kemudian lanjut smp sekarang bayi sudah 9 bulan.. Padahal awalnya ASI gw masih ga cukup loh buat baby sampe2 gw dibantu sama Epoi lewat ASIPnya (Thank You Buanget). Sekitar semingguan gitu deh akhirnya ASI gw lancar dan bisa mencukupi kebutuhan Ken dan bahkan masih bisa donor ASIP..

Perjalanan 9 bulan jadi mommy e-ping pasti ada suka dukanya donk ya.. Suka nya ya seneng pastinya bisa Full ASI buat si baby dan ada rasa bahwa kita dibutuhkan banget sama anak.. Mmm.. ngomongin duka, bukan lah ya lebih tepat sedikit ga enaknya ya kudu bolak balik cuci bosu dan corong pompa dan lagi konsistensi waktu pompa, sampe-sampe pas awal gw lahiran gw kebawa mimpi terus loh.. Alarm belom bunyi gw bangun kaget kelewat jam pompa n suka lupa apa uda mompa apa belon.. wkwkwk..

Awalnya sih gw ga nargetin lah ya sampe kapan bakalan kasi ASI. Cuma jalanin aja tanpa mikirin apapun. Ken gamau ASIP Freezer, jadi selama ini dy dikasi ASIP maksimal yang dihangatkan dari chiller atau yang fresh from the oven 😉 Ken juga angotan dimana bisa tiba-tiba mogok nyusu dan tiba-tiba nyusu banyak bahkan pernah loh dy nyusu tiap 2 jam @125 ml nyaris semingguan di usia 4 or 5 bulan gitu sampe sampe gw curhat ke grup “gw harus gimana karena gw ga yakin cukup nih” saat itu ASIP chiller tiap hari smp kosong. AKhirnya gw coba power pumping dan mompa ga putus2 tiap 2 jam termasuk pas di kantor, uda ada ide untuk siapin sufor juga karena jujur aja gw lelah kakakkk.. Tapi ditahan-tahan ya lewat juga dan CUKUP lohh walau ga lebih.. Tapi setelah itu sampe sekarang anak ini susah banget nyusunya.. wkwkwk.. “Sekarepmu lah nak”

Karena setiap pompa ASIP lebih terus dan malah numpuk di kulkas dan didonor doank, akhirnya gw jadi males mompa, dari yang sehari 6x jadinya cuma 4x karena pertimbangan uda segan ninggalin ruangan kerja buat mompa, kerjaan yang memicu stress dan juga cukup menguras energi, dll.. Awalnya sih ga berasa berkurang produksinya tapi setelah gw balik “M” abis lahiran itu tiap pompa terasa deh bedanya.. Sempet power pumping dan memang efek, tapi selang sebulan makin drop lagi.. Dari yang dulunya tiap 4 jam bisa 300 ml sekarang tiap 6 jam paling banyak 60 ml.. Eh bukannya senang ya, tapi ternyata sedih loh ngeliat hasil pompaan yang berkurang gt, sampe gw sempet nangis semaleman.. TT Koq rasanya cepet banget harus mengakhiri ini, yang pasti gw akan tetap usahakan yang terbaik lah ya.. Gw bakalan tetep mompa sampe ASI beneran kering..

AKhirnya gw memang sudah jaga-jaga sih, gw konsul ke dsa pas kebetulan jadwal anak imun dan dsa menghibur gw “Mom, apapun susunya ga masalah lah, semua sama bagus kan memang untuk bayi designnya, masih banyak yg harus dipikirin mom”. Jadi ya gw sudah pasrah deh, saat ini jadinya uda tandem nih ASI dengan SUFOR karena ya uda ga mencukupi ASIP Fresh n Chillernya. Post berikutnya gw bakalan sharing juga soal pertimbangan memilih UHT, Pasteurisasi,dan Sufor buat baby hasil ngobrol sama dsa dan sekalian juga gimana hasil coba-coba ganti susu ke Ken ..

Biar ga kepanjangan kita tutup post ini ya.. AKhir kata gw mau ucapin Thank You banget buat temen-temen grup blogger, buat team kerja di kantor, buat atasan di kantor, buat mama papa, buat suami, dan buat semua yang sudah berkontribusi banyak banget selama perjalanan jadi mommy E-Ping… 🙂

 

 

Advertisements

3 thoughts on “Mommy E-Ping..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s