Cerita Kelahiran Baby Ken

Alo pemirsa semua.. Kangen ga dengan Mommy Ken yang 1 ini?

Kangen donk ya pastinya.. *uda ngomong jawab sendiri terus ditoyor sama semua reader*

 

Berhubung ga bisa sering BW and tulis blog, walau uda telat boleh donk ya diceritain tentang kelahiran Ken mumpung kerjaan uda beres di office dari pada nggak perna ada ceritanya… hehe..

 

Planning sebenarnya gw pengen banget lahiran normal dimana gw juga uda PD banget bakalan lahiran normal karena dari hasil kontrol tuh bagus semua. Keadaan gw sehat, posisi bayi bagus dan juga diprediksi dokter bakalan lahir di minggu ke 39. Jadi jadwal kontrol terakhir gw sebelum lahiran itu hari Sabtu tanggal 16 April 2016.. Kita mulai ceritanya dari sini ya pemirsa 🙂

16 April 2016

Ini kontrol terakhir gw sebelum lahiran. Hasil kontrol hari ini semua bagus, tekanan darah normal, BB gw juga normal aja tetep naik tapi memang ga banyak.

20 April 2016

Lagi ngalor ngidul di rumah bareng adek gw eh tiba2 pas pipis koq keluar cairan kaya keputihan lumayan banyak. Awalnya sih gw biasa aja, gw mikir krn gw kecapean karena tgl 17 April 2016 itu ade bokap gw meninggal dan bokap nyokap sibuk banget bolak balik ke rumah duka dan gw di rumah bareng ade gw yang bantu urusin toko nyokap. Yah biar perut belendung gede, masih bisa lah ya tubruk sana sini layanin pembeli..hehehe.. Maklum kalo toko, ditutup ya takut pelanggan nanti kepincut kompetitor dan ga balik lagi..*eh curhat*

Di tengah kegalauan gw nanya deh ke grup Wa buibu blogger, ini apa dan gw harus apa? Kemudian disuru segera telpon dokter karena kemungkinan itu ketuban rembes dan tanda gw bakal segera lahiran. Nurut lah gw, dan akhirnya gw segera call dokter, cuma dokter santai aja bilang suru gw tenang, siapin barang buat ke RS, dan nanti kalo uda terasa kontraksi konstan 5 or 10 menit sekali baru gw dateng ke RS.. Udah lah, gw santai santai, ga ngabarin bokap nyokap dan hubby.. Sampe besokan paginya baru deh gw ke RS Husada.

Setelah di CTG dan cek bukaan, ini baru bukaan 2 dan kontraksi gw belom ada menurut susternya. Dan pas dokter Radius dateng gw dirujuk untuk cek lab karena tekanan darah gw terus meninggi. Pas cek lab ternayta kadar protein urin tinggi dan positif Preeklampsia. Jujur aja sih, Gw PANIK…. Gw cuma nanya jadi apa resikonya, kata dktr kalo gw mau nunggu boleh aja,tapi ini resikonya tinggi karena preeklampsia itu hanya bisa dihilangkan dengan cara melahirkan. Resiko terburuk adalah gw step alias kejang kejang dan yang terburuk gw koma. Kalo dari hasil pemeriksaan dimana ini belom ada kontraksi, dokter sendiri samsek ga nyaranin untuk normal karena resiko di atas, cuma pilihan dibalikin lagi ke gw dan gw diminta ttd surat gitu lah yang menyatakan bahwa dokter sudah menjelaskan resikonya dan gw tetep mau nunda untuk dilakukan sc. Itu gw galau dan masih sempet sempetnya chat ke grup WA lagi loh 🙂 Masih sempet kepikiran gw mau nunggu tapi langsung deh diomelin sama buibu di grup..  Dan ya akhirnya gw putuskan untuk langsung SC deh di Husada..

Sekedar intermezzo, temen kantor gw sendiri ada yang kena preeklampsia tapi parahnya adalah temen gw ini keburu kejang kejang dan koma.. Jadi setelah masuk UGD langsung ditindak SC untuk menyelamatkan bayinya. Temen gw sendiri baru bangun dari komanya sekitar 20 hari. Kasus temen gw ini sama dengan gw sih, ga kedetect dari awal ada gejala preeklampsia di kehamilannya.

Kalo info dari beberapa temen seharusnya hal ini sudah bisa diprediksi oleh dokter sih sebelumnya. Cuma entah karena dokternya terlalu santai or bagaimana, jadi gw ga perna disuru cek lab lagi pas masuk ke trimester ketiga kehamilan.. Jadi selama hamil cuma cek lab di awal kehamilan aja tuh. Kalo beberapa temen yang lain pas uda hamil gede dirujuk oleh dokter untuk cek lab lagi. Jadi semoga ini bisa jadi masukan n pertimbangan ya buat bumil lainnya. Kalo dokternya kesantaian atau lupa mungkin bisa ditanya untuk rujukan cek labnya lagi.

Setelah nangkring lama banget di draft, akhirnya selesai juga tulisan ini.. Akhir kata gw cuma mau bilang THANKS GOD.. Penyertaan yang luar biasa dari semua proses kehamilan sampai melahirkan si bayi kecil. Dan tentunya gw juga bersyukur, gw dan baby selamat tanpa kurang satu apapun. 🙂

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s