Drama ART

Sejujurnya banyak banget yang mau ditulis dan diceritain, tapi karena kesibukan yang ga ada habisnya jadinya malah tinggal kenangan deh.. hihi..

Di saat kerjaan udah nggak padat dan bingung mau ngapain juga saking uda ga ada kerjaan lagi mau cerita sedikit ahh soal ART alias Asisten Rumah Tangga alias si Mbak.

PASTI drama ini juga udah banyak dialami oleh buibu lain yang menggunakan jasa ART ya. Sebelumnya gw ini ga pernah menyangka bahwa gw akan mengalami drama ini juga.

Jadi sejak selesai masa cuti melahirkan dari kantor, gw hire mbak harian untuk bantu jaga Ken plus beberes rumah di rumah nyokap karena memang sejak lahiran gw nebeng di rumah nyokap dulu dan cari2 ART itu ga segampang yang gw bayangkan. Jadi rencana aawal setelah cuti melahirkan memang gw bakalan balik ke rumah mertua lagi dan hire mbak disana tapi ya ga dapet2, sampe akhirnya sempet kepikiran kalo sampe ga dapat mbak maka gw harus ngalah alias resign. Eh ternyata ga sampe seminggu terbesit mau resign dapet deh si mbak harian yang rumahnya deket banget sama rumah nyokap. Si mbak kerja sama gw sejak Ken usia 3 bulan – 15 bulan, uda setahun yaa.. Kerjaan si mbak ini bagus banget, beberes rapih, ijin juga ga pernah kecuali sekalinya memang sakit seminggu dan ijin pulkam karena anaknya kecelakaan di kampung. Dan mbak ini jujur banget. Etika nya juga bagus loh, di saat dia pulkam dy itu masih inget telpon kabarin gw. Kalo abis dari kampung bawa oleh2 olahan hasil kebon dan ga pernah ingkar janji. Sampe akhirnya ketemu lebaran si mbak gw kasi ijin pulkam 2 minggu dan akhirnya nambah seminggu jadi 3 minggu tapi gw masih bersedia menunggu (Ya iyalah, emank butuh.. Hihiihi) karena si mbak benr2 telpon kabarin gw dan say sorry karena katanya masih ada urusan soal anaknya.

Setelah lebaran uda balik lagi ke Jakarta dan kerja seperti biasa. Kualitas kerjaan ga ada yang menurun sedikitpun, kita semua mengakui kalo dy beneran kerjaannya bagus banget. KArena semua berjalan begitu smooth gw ga pernah kepikiran kalo dy tiba2 saja mengeluarkan jurus ART pada umumnya.. Sampe suatu hari dia manggil gw dan mau ngomong private dimana gw langsung feeling nggak bener nih pasti ada sesuatu. Yah bener aja ya feeling gw kalo dy ini mau pulkam sebulan dengan alasan dapet jatah bedah rumah dari PemDa gitu. Bilangnya sih itu uda didaftarin pas dy kemarin lebaran pulkam yang dy minta ijin nambah seminggu dan dy harus pulang karena ga boleh diwakilin untuk yang jagain proses bedah rumahnya. Yah entah bener apa nggak, kalo ART uda ngomong yah ga bisa dinego lagi ya. Gw juga ga berhak untuk menahan kan ya. Jadi mau ga mau akhirnya waktu jua memisahkan kita mbak… Dan sampe hari ini uda nyaris 1.5 bulan ga ada kabar sama sekali dan gw berfeeling dy udah pindah kerja lagi di tempat lain dan mungkin alasan bedah rumah itu kebohongan belaka.. Tapi yasudahlah ya mungkin jodoh kita hanya 1 tahun saja.

Terus perasaan gw gimana? Gw sedih sampe sempet menitikan air mata pas kasih dy gaji terakhir.. Lebay?? IYA.. Cuma gw berasa kehilangan dan otak ini langsung berputar kembali untuk memikirkan dimana bakal dapat mbak baru lagi dalam waktu dekat dan bisa langsung dipercaya untuk megang Ken dan juga pastinya apa iya bisa dapet yang sebagus dia??

Setelah urusan gaji mengaji kelar, seinget gw itu hari Kamis tapi lupa tepatnya tanggal berapa, gw minta FG untuk info mamer juga karena nyokap rasanya ga mungkin bisa dittip tanpa ada ART karena masih harus sibuk di toko. Setelah info ke mamer langsung gerak cepet ke tetangga juga untuk bantu cari dan langsung donk selang sehari kebetulan ada yang memang mau dan tanyain jadi gw langsung pulang ke rumah mamer untuk interview dan Senin langsung mulai kerja. Awalnya sih gw cukup sreg, tapi setelah seminggu diasuh si mbak B ini mamer uda mulai sering komplain. Jadi feeling gw si mbak B ini harus selalu diawasin terus kerjanya sedangkan mamer ga mungkin kan selalu liatin si mbak karena ada kalanya pasti tidur siang, ke toilet, masak di dapur, dll.. Jadi setiap mamer ngapain si ken itu pasti nangis dan kalo diliat itu ada aja abis jatoh atau kejedok.. Setiap gw pulang ada aja itu “tattoo” lebam biru ga di tangan ga di kaki.. Sampe 1 hari 3 luka lebam di kaki kanan ken berentetan ke bawah karena yang 1 belum juga sembuh “tatoo” lebam biru uda nambah lagi dan langsung gw tanyain deh ini kenapa. Si mbak jawabnya nggk tau cik, padahal ga jatuh mungkin kena gigitan nyamuk, nyamuk sama jatuh gw mah bisa lah ya bedain.. Dan gw yakin dy bohong. Mungkin ga jatuh, tapi kesandung atau kepentok gw juga gatau. Tapi kalo gw pulang kerja gw uda perhtiin si mbak ini hobi mainan HP. PAdahal uda gw pesenin kalo jaga anak tolong no gadget ya, fokus aja karena anaknya uda aktif banget, meleng dikit juga uda kemana mana anaknya. Kalo anak tidur kamu mau tidur silahkan, atau main hp juga terserah tapi gw ingetin aja kalo anak bangun kamu harus fokus lagi ke anak jadi better ya ikut tidur.  Sejak kejadian gw tegor soal kaki ken yang lebam biru 3 totol gitu dia mulai suka cerita2. Kalo gw pulang kerja suka cerita deh kalo ken aktif banget, dy cape banget kerja begini padahal di majikan sebelumnya anaknya kembar 3 diem banget kalem. Dy aja masih bisa santai walau harus pegang 3 anak. Terus komplain juga ken gamau nonton TV ataupun Youtube. Lah memang bisa dipaksa apa kalo anak gamau??

Waktu si mbak B mulai cerita omong ini itu gw masih muter otak lagi, apa iya dy uda ga mungkin nih untuk kerja rumah + asuh anak. Kalo memang uda ga kepegang yaudah deh gw hire 1 lagi ART khusus pegang rumah aja. Padahal sebenernya mestinya kepegang banget loh, karena hari hari biasa cuma fokus sama ken, kerjaan lain masih gw n mamer kerjain. Kalo hari Sabtu Minggu dateng untuk bersihin rumah aja terus pulang karena Ken sama gw n FG.

Setelah berunding sama FG dy uda ga sreg karena keliatannya model si mbak B males kerja aja. Pengen dapet gaji tapi kerja santai kalo perlu jadi nyonyah duduk aja makan trs tidur.. wkwkwkk.. AKhirnya kita putuskanlah untuk cari mbak baru.

Langkah pertama waktu itu mau coba hire mbak yang nginep aja tapi tidur bareng mamer karena ga ada kamar lagi dan akan langsung kita infoin pastinya pas kita interview. Minta bantuan lah jadinya ke temen2 juga untuk broadcast broadcast. Untuk pilihan ambil dari yayasan kita coret karena mamer ga setuju dimana ongkos ambilnya mahal dan juga belum tentu bener.

Mungkin memang gw termasuk hoki urusan cari mbak.. Belum sampai seminggu gw cari dapet mbak baru sebutlah si mbak C dari pembantunya cece ipar. Jadi gw lsg interview di telepon dan jelasin semua kerjaan juga trmasuk ga punya kamar sendiri harus tidur sama mamer atau kalo mau di ruang tengah juga gpp. Eh ternyata dia mau dan gajinya dia minta oke banget, bahkan lebih kecil dari gajinya si mbak harian loh 🙂 Dia bilang, dia minta xxx dulu karena nanti liat aja kita cocok nggak.. KAlo memang cocok dy minta dinaikin setelah 3 bulan kerja dan tapi minta diongkosin dateng ke Jkarta Rp 300rbu dan nanti dipotong aja pas gajian karena dy harus tinggalin duit juga buat anaknya di kampung 🙂 Setelah berunding dengan suami dan mamer uda setuju cus lah ditransfer duitnya yang 300rbu. Awalnya degdegan takut boong, tapi karena ini dikenalin orang kan ya jadi berani aja deh.. Setidaknya jauh lebih murah ongkos panggilnya daripada pake makelar ataupun yayasan kan ya, apalagi sampe bilang mau dipotong dari gajinya, padahal kalo memang cocok gw ga akan potong sih, akrena memang idealnya kita ganti ongkos dia biasanya kalo mau hire ART ya… 🙂

Mmm.. Sekarang baru ikut gw 4 hari ya not bad lah kerjanya dan Ken langsung sreg loh mau ikut dy, mudah2an aja yah bakalan awet 🙂  KArena sejujurnya buat Working Mom ART ini bener2 peneyelamat hidup banget.. PLISSS jangan datang dan pergi sesuka hatimu ya mbak… *ehhhh*

Sekarang terjadilah drama si mbak C. JAdi sehari2 itu ada mbak nya cece ipar gw di rumah mertua. si ART ini dititipin ke rumah mamer dari pagi-malam sampe ponakan suami pulang skolah dan cc iapr pulang kerja bakalan ngejemput sekalian gitu karena si anak cc ipar sekolah dan lesnya di deket daerah kota dan rumah mereka di Tanggerang. Biar ga kejauhan pulang pergi ke rumah mertua deh. Nah si ART ini jobdesk nya dari si cc ipar sehari2 weekdays yah bantu mamer beres2 rumah dan cuci gosok baju mamer dan anaknya cc. Waktu itu kan gw masih di rumah nyokap yah dan pas gw balik ke mamer gw punya mbak sendiri kan yang sekalian pegang ken juga. Nah si mbaknya cc ipar ini ampun deh bossy banget jadi suka nyuruh2 mbaknya gw tapi mbak B ini berani jawabin jadi ga mempan deh disuru2 sama doi. Sekarang, si mbak C mbak gw yang abru ini disuruh2 muluk dan ga berani lawan. Mamer udah sering negor si ART cc kalo kaya bersihin rumah yaudah gantian aja dia n si mbak C, baju juga cuci gosok dipisah aja antara punya mamer n anak cc dan punya gw, FG, n Ken.. Eh eh eh makin resek donk, jadi ART cc gamau kerja. Pokoknya kalo Ken tidur dy bakal nyuruh2 mbak C buat bersih2 rumah, cuci piring, cuci WC, dll.. Padahal perjanjian kan gantian ya.. Dan pas liat si mbak C cuci/gosok semua cucian dan gosokan dy dicemplungin ke kerjaan mbak C. JAdi dia cuma duduk dan numpang makan di rumah mamer. Mamer setiap saat negur yang awalnya mau dneger eh lama2 cuek loh.. Mamer ga didengerin loh.. Lah apalagi gw ya yang ngomong kan bukan gw majikannya. Jadi tiap pulang kerja si mbak C ngadu terus dia digituin mbaknya si CC dan akhirnya kemarin pagi gw bilang ke cc soal si ART dy tapi katanya dia lagi sibuk belom sempet omongin dan soon bakalan dy omongin.. Huhuhu.. Dan terbesit di pikiran gw, “Gini toh rasanya punya ART lebih dari 1, bakalan drama soal ART yang teraniaya yaa”  Padahal ini bukan ART gw loh, cuma ART yang dititip ke mertua 🙂 hahaha..  SEmoga ya mbak C betah dan gw selalu bilang sih bahwa gw akan omongin hal ini, tapi tolong ya jangan sampe gara2 kaya gini dia minta berhenti.. Pasti gw juga akan berusaha adil koq apalagi gw juga kan butuh banget yaa.. 🙂

Doa gw, semoga mbak C betah minimal sampe lebaran ya mbak, bagus kalo kamu balik lagi… 🙂 Setidaknya 1 masalah teratasi sampe beberapa bulan ke depan kannn.. Hihihi…

Duh semoga kita semua yang memakai jasa ART gausah sering2 ketemu drama begini ya buibu bapakbapak :))

Advertisements

2 thoughts on “Drama ART

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s